fynn jamal – balada jiwa perempuan gila

kata orang, penulis-penulis itu orang gila
kata orang, orang yang seni itu kepalanya tiada
kata orang, kalai kita fikir terlalu jauh, kita kritikal
kata orang, fynn jamal orang sebal

jadi soalan aku kenapa kau masih lagi di situ, sayang?
sedang kau tau hati aku ini memangnya begitu perit, begitu kelit

kau tau bila aku bencikan sesuatu itu akan aku katakan dengan bahasa yang sepedas-pedasnya
kau tau di setiap kemarahan itu aku hamburkan segala nista
kau tau bila aku benci akan aku katakan terus pada mata itu
kau tau bila aku marah aku akan ludah, aku akan katakan “berambuslah!”
dan aku orang gila yang cintakan dunianya

jauhlah!
kau sudah tau aku ini perempuan gila
pergilah!
kau sudah tau aku ini orangnya akal tiada
kerana aku ini bila sudah sayang
aku akan pegang
aku akan rangkul
aku akan pikul

maka janganlah kau katakan:
“hey sayang, mengapa tidak mengertikan?”
“wahai sayang, kenapa begini?”
“wahai sayang, kenapa begitu?”
“wahai sayang, kekadang kau gila!”

dan seperti biasa aku akan katakan:
“aku memang gila sayang, aku ini gilakan kamu.
hey sayang, mengertilah,
aku tidak reti untuk menjaga hati itu
kerna yang ku rasakan ini hanya orang gila yang tahu”

dan di waktu itu ku rasakan kemarahan
di dalam jiwa
di dalam rasa
di dalam jiwa
di dalam rasa

maka biarkan aku di tempat itu
mengambil pisau mengerat tangan
kerana aku yang tak tertahan di dalam hatiku, wahai kawan.

ku hanya berada di dunia ini
dengan rasa gila, rasa sendiri
tiada mengerti, siapa yang tahu
kenapa di sini, kenapa kamu berubah
berubah.
berubah.
berubah.

dulu kau katakan kegilaan ini suatu yang kau sukakan
tapi mengapa sekarang ini tidak lagi kau suka
lagi terasa jiwa ini ku gila
berambuslah.. (sedarlah)
berambuslah. (sedarlah)
berambuslah! (sedarlah)

aku di sini masih yang dulu
masih si gila
masih si dungu

tetapi engkau sudah berubah
sedarlah oh sedarlah
siapa yang gila, siapa puncanya
mengapa ini terjadi juga

dulu kau kata aku ‘ni gila tapi kau suka
sekarang pula kau kata aku si perempuan gila
dan kau katakan “mengapa pula”

aku risau
aku risau sendiri

oh.
biarkan darah ini mengalir
membawa rasa jiwa yang pedih
biarkah darah merah mengalir.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s